Monday, November 26, 2012

Bandung Kota Kembang, Mana Kembangnya?

Sebuah pertanyaan muncul dalam benak kami selagi kecil tentang sebuah Kota yang konon katanya Kota kembang. Agenda wajib anak usia Sekolah Dasar ketika adalah pernah pergi ke Taman Ade Irma Suryani, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Taman Lalu Lintas, tapi satire itu kembali muncul di benak kami, “Mana Kembangna?”. Inilah bentuk rasa penasaran kami, terhadap pertanyaan yang tak sempat dijawab Bandung, si Kota Kembang.
Harastoeti, Dosen Sejarah dan Teori Arsitektur, Universitas Katholik Parahyangan (Unpar), Bandung

 Europa in de Tropen, itulah salah satu julukan warga Belanda bagi kota sang saat ini sudah tak mirip Paris lagi. Dulu, Bandung merupakan tempat pemukiman orang-orang Eropa dimana mereka tetap mempertahankan atmosfer lingkungan, gaya hidup, makanan, hingga cara berpakaian. Salah satu hal yang saat itu dipertahankan adalah gaya arsitektur khas Eropa, seakan-akan memindahkan kota-kota di Eropa pada sebuah wilayah dalam kungkungan tropic of cancer dan tropic of capricorn.


Terjebak dalam wilayah dua musim ini pula yang membuat Bandung harus memiliki unsur tropis, sebagai caranya adalah dengan membangun taman kota. Salah satu taman kota di Bandung yang cukup terkenal adalah Pieters Park atau yang kini disebut dengan nama Taman Merdeka. Taman ini dibangun pada 1885 sebagai sebuah persembahan bagi Asisten Residen Priangan Pieter Sijthoff dan organisasinya dalam kontribusinya terhadap akselerasi pesat Bandung.

Menurut dosen Sejarah dan Teori Arsitektur Universitas Katholik Parahyangan (Unpar), Harastoeti menjelaskan, awalnya Bandung didesain menjadi kota taman (Garden City). Konsep ini awalnya diterapkan di Eropa untuk mengatasi keadaan lingkungan dari polusi yang terbentuk dari industrialisasi besar-besaran. Dahulu memang banyak dibangun taman-taman kota seperti Ijzerman Park (Taman Ganeca), Jubileum Park (Taman Sari), Oranje Plein (Taman Pramuka), Pieters Park (Taman Merdeka), dan masih banyak lagi.

Masih menurut Harastoeti, masalah ini bermula dari perencanaan yang sembarangan. “Saat ini Rancangan Tata Ruang Wilayah (RTRW) di Kota Bandung mudah diubah-ubah,” ungkapnya. Seharusnya RTRW membuat perencanaan yang jelas dengan membagi-bagi wilayah (zoning), seperti pembagian wilayah perumahan, pertanian, resapan air, industry, dan sebagainya. Sebagai imbasnya, masalah tata kota kini bukan lagi milik para planolog ataupun juru teknik lainnya, tapi merembet pada masalah sosial dan menyangkut hajat hidup orang banyak.

Pembenahan terhadap kota Bandung saat ini dirasa sulit, walaupun tidak menutup kemungkinan akan terjadi perubahan. Jika ditanya butuh waktu berapa lama, Harastoeti menjawab, “Hitungannya bukan tahun, mungkin butuh beberapa generasi untuk memperbaikinya, dalam hal ini kita tidak boleh pesimistis”. Dalam konteks lahan penghijauan, Bandung sudah mengalami kemajuan, tapi kekurangannya, yang dilakukan terutama di sekitar jalan hanya menggunakan pot, dalam hal ini jelas Bandung butuh resapan air.

Bukan hanya Bandung kota kembang dalam konteks denotative, halaman 45 buku karya Haryoto Kunto yang berjudul Wajah Bandoeng Tempoe Doeloe itu mengajak kami menelaah jejak peradaban bangsa Kaukasoid itu di tanah kami, termasuk kembang bandung dalam konteks konotatif. Dalam buku itu “kembang” dijelaskan dengan cukup sederhana: perempuan. Tak melulu soal perempuan, buku tersebut juga menjelaskan peran taman-taman di Bandung sebagai lahan konservasi alam dan penyeimbang lingkungan.

Dijelaskan, pada akhir abad ke-19, Bandung mendapat kehormatan untuk menyelenggarakan kongres pertama Pengurus Besar Perkumpulan Pengusaha Perkebunan Gula. Saat itu Bandung masih tertinggal kemajuannya jika dibandingkan dengan Surabaya. Akibat fasilitas yang belum memadai, penyelenggara kebingungan menyusun strategi agar kongres berjalan lancar. Sampai akhirnya Meneer Jules Schenk, seorang preangerplanter yang membawa serombongan noniek Indo-Belanda untuk menghibur para peserta kongres. Dapat diramalkan, kongres sukses besar!

Sejatinya, tak melulu masalah perempuan dalam konteks negatif yang selalu dikaitkan dengan istilah kembang. Sejak dahulu, Bandung sudah menjadi kota mode. Jalan Braga merupakan pusat perbelanjaan elite pada masanya. Beragam jenis pakaian yang dapat ditemukan di Paris, dapat juga ditemukan di Jalan Braga, maka itulah alasan mengapa Bandung dapat pula digambarkan sebagai kiblat mode Indonesia, yang di dalamnya tentu saja terdapat perempuan-perempuan penganut “aliran” modis.


Kalia Labitta, Finalis Puteri Indonesia 2010 asal Jawa Barat
Diakui finalis Puteri Indonesia 2010 asal Jawa Barat, Kalia Labitta bahwa perempuan-perempuan Bandung itu banyak memiliki kelebihan yang membedakannya dari perempuan-perempuan dari daerah lain, “Bedanya sama cewek daerah lain itu, cewek Bandung terkenal santun dan ayu,” ungkapnya. Ia pun meambahkan kesan-kesan positif dari beberapa finalis Puteri Indonesia daerah lain terhadap finalis asal Bandung, yaitu ramah, santun, lebih aware pada lingkungan sekitar, dan tidak menutup diri terhadap orang lain.

Dalam konteks konotatif, jelas kini Bandung berkembang pesat. Banyak industri-industri kreatif yang diciptakan perempuan lahir di Bandung. Banyak pula perempuan-perempuan asal Bandung yang dapat merepresentasikan kecantikannya lewat karya dan prestasi besar di bidangnya. Tak etis jika hanya memandang istilah “Kembang Bandung” dari konotasi negative saja.

Lalu, bicara masalah masih pantaskah Bandung disebut kota kembang kini kami mengembalikan sepenuhnya pada Anda, masih pantaskah Bandung disebut Kota Berhiber (Bersih, Hijau, Berbunga)? Atau masih layakkah Bandung bergelar Kota Bermartabat (Bersih, Makmur, Taat, Bersahabat)?

You can also read this feature by visiting :citizenmagz.com

Sunday, November 25, 2012

Wonderful Indonesia


Aku mengingat nama itu ketika aku dibawa ke sebuah teras tempat aku belajar yang aku sebut sekolah. Dalam sepenggal syair
"Nenek moyangku seorang pelaut gemar mengarung luas samudra menerjang ombak tiada takut mengarung badai sudah biasa"
aku pikir aku sudah mengenalnya. Begitu pula dalam syair
"Naik-naik ke puncak gunung tinggi tinggi sekali. Kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemara,"
aku pikir aku sudah menemukan rumah. Aku mengingat namanya ketika itu, Indonesia.
Sejak kecil jarang aku rasakan asinnya air laut, tak pernah pula aku rasakan bau angin gunung-gunung tinggi. Sehingga, aku tak percaya pada syair -syair itu di waktu kecil.
Namun, ternyata negeri ini lebih dari sekedarnya. Lebih dari apa yang diajarkan dalam buku geografi SMA bahwa tanah airku ini terletak di antara dua benua, bahwa negeriku ini terletak di antara dua samudera, bahwa negeriku ini terletak di khatulistiwa, bahwa, dan bahwa lainnya.
Bahwa banyak yang tak kudapat hanya dari buku. Banyak yang tak kudapat hanya dengan mengintip "jendela dunia"-nya saja. Banyak yang harus kuketuk langsung pintunya, memberi salam dan disambut di sana. Iya, di sana di tempat-tempat yang selama ini tak aku tahu, di Indonesia.
Negeri ini punya segalanya, gunung salju, hutan tropis, savana, gurun pasir, gunung berapi, ombak yang cantik, arus tenang, gugusan karang indah, jeram-jeram menawan, ekosistem alam yang kaya, hingga segala keajaiban budayanya.
Aku pun percaya bahwa aku harus seperti negeriku, karena menurut Pramoedya Ananta Toer
"Orang bilang ada kekuatan-kekuatan dahsyat yang tak terduga. Yang bisa timbul pada samudera, pada gunung berapi dan pada yang tahu benar akan tujuan hidupnya"
Jika Eric Weiner berkata dalam The Geography of Bliss bahwa kebahagian bagi Belanda adalah angka, dan bagi Bhutan adalah kebijaksanaan. Maka bagiku, kebahagiaan bagi Indonesia adalah tempat itu sendiri. Wonderful Indonesia.

Thursday, November 22, 2012

"Orang bilang ada kekuatan-kekuatan dahsyat yang tak terduga yang bisa timbul pada samudera, pada gunung berapi dan pada pribadi yang tahu benar akan tujuan hidupnya" - Pramoedya Ananta Toer

Tuesday, November 6, 2012

Jalesveva Jayamahe!

Well here I go again, Kompas set my feature (again) on its page. Thanks #Conservation2nd and UKSA 387 Undip. My writing on Kompas had been cut by the editor, the full version is shown below. Happy reading!
My feature on Kompas (6/11)




Jalesveva Jayamahe!
Di lautan kita berjaya...
Di lautan kita berkarya...

Kita boleh berbangga karena sekitar 18 persen terumbu karang dunia yakni seluas 74.748 kilometer persegi hidup di dasar laut Nusantara. Dengan keanekaragaman hayati laut terbesar di dunia yakni sekitar 750 jenis karang dan 942 jenis ikan, tak aneh rasanya bila negeri ini dijuluki "Negeri Megabiodiversity".

Namun, hal menyedihkan justru datang dari laporan para peneliti dari Pusat Penelitian Oseanografi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) (2005), ternyata hanya tersisa 5,8 persen terumbu karang di Indonesia yang masih dalam kondisi baik. Hal tersebut memicu gerakan sekelompok pemuda yang tergabung dalam Unit Kegiatan Selam 387 Universitas Diponegoro (Uksa 387 Undip) Semarang untuk menyelenggarakan kegiatan bertajuk Coral, Serviceable, Volunteer, Action (Conservation).

All participants


Conservation merupakan program berkelanjutan lima tahun yang diselenggarakan Uksa 387 Undip sejak 2011 di Kepulauan Karimun Jawa, Jawa Tengah. Pada 21-25 September 2012, acara Conservation kedua kembali dilaksanakan. Sebanyak 15 sukarelawan dari beberapa daerah di Indonesia seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, hingga Kalimantan Timur berkumpul di Karimun Jawa untuk melakukan konservasi lautan.

Hari pertama diisi dengan seminar mengenai ekonomi pariwisata, konservasi, dan terumbu karang, para peserta dibekali pengetahuan awal mengenai terumbu karang. Hadir sebagai pembicara dosen Oseanografi Undip, Prof. Sahala Hutabarat, M.Sc, perwakilan Coral Triangle Center, Arief Darmawan, dan perwakilan dari Terangi, Mikael Prastowo.

Peserta mulai beranjak menuju Karimun Jawa pada Sabtu (22/9) dan menginap di Desa Kemujan, sekitar 25 kilometer dari pintu utama Pulau Karimun Jawa. Keesokan harinya, meskipun laut Jawa yang biasanya tenang sedikit bergelombang, hal tersebut tak menyurutkan semangat para penyelam yang rata-rata terdiri atas mahasiswa dan pelajar untuk melakukan kegiatan transplantasi karang di kedalaman 7-8 meter. Mereka berharap kelak hewan yang hanya tumbuh 2 hingga 10 cm per tahun ini dapat dilihat oleh anak-cucu mereka.

Coral transplantation

Setelah melakukan kegiatan transplantasi karang, rombongan peserta beranjak menuju Pulau Tengah untuk melakukan kegiatan selam gembira atau fun dive. "Tahun ini konstruksi bawah lautnya kami tambah tugu dengan polip di atasnya, serta fish shelter untuk membasmi alga," jelas Ketua Panitia acara Aulia Yustian. Hari terakhir diisi dengan kegiatan sosial seperti Coastal Clean Up di sekitar Pantai Bare, Coastal Clean Up merupakan kegiatan pembersihan sampah di sekitar pesisir pantai dari batas pasang pantai hingga batas surut pantai. Kegiatan pun dilanjutkan dengan pendataan keadaan sosial ekonomi masyarakat, dan peresmian perpustakaan pintar di SD Negeri 4 Kemujan. "Melalui program ini, kami berharap semua yang terlibat memiliki jiwa konservasi yang sustainable," tambah Aulia Yustian.

Pendataan keadaan social ekonomi masyarakat dilakukan kepada sekitar dua puluh sampel kepala keluarga. Selain pendataan keadaan social dan ekonomi, penduduk juga mendapat penjelasan seputar konservasi dan pentingnya terumbu karang bagi kehidupan masyarakat. Dari kegiatan itu pula diketahui bahwa masih ada penduduk sekitar yang melakukan “selam kompresor”, yaitu menyelam dengan menggunakan kompresor pengisi udara ban yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan mulai dari kram hingga kelumpuhan.

Kemujan, Sisi Lain Karimun Jawa
"Indonesia memiliki garis pantai terpanjang keempat di dunia," ungkap Prof. Sahala Hutabarat, M.Sc. dalam seminar hari pertama Conservation 2nd. Jadi dapat dibayangkan berapa banyak masyarakat pesisir yang alur napasnya turut ditunjang kekayaan sector kelautan. Bukan tanpa alasan Tuhan menganugerahi negeri ini dengan laut mahaluas, potensi negeri mega-biodiversity ini pun tak perlu diragukan lagi. Maka, bukan tanpa alasan pula proyek ekowisata Taman Bawah Laut di Karimun Jawa ini diadakan demi membangun potensi ekonomi masyarakat sekitar pesisir.

Masih banyak tantangan yang harus dilalui untuk menjadikan Desa Kemujan destinasi ekowisata yang menjanjikan, bayangkan saja akses yang cukup jauh dari Pelabuhan utama (sekitar 25 km) tanpa kendaraan komersial,  sinyal provider telepon genggam pun sulit dijangkau, itupun menggunakan penangkap sinyal, belum lagi, pasokan listrik yang hanya hidup 6 jam saja (18.00-24.00). Masyarakat sekitar pun belum banyak yang mengenal kegiatan konservasi bagi terumbu karang yang menjadi sasaran wisata andalan.

"Kendala Desa Kemujan itu disebabkan pintu bagi wisatawan cuma ada satu, yaitu di Karimun Jawa" jelas Kepala Desa Kemujan, Yuslam Said saat pembukaan acara Conservation. Seiring istilah "traveling" dan acara "jalan-jalan" yang kini makin menjamur, tak ada salahnya sebagai wisatawan tak hanya mengekspos keindahan dan metode bepergian saja, kesejahteraan masyarakat sekitar pun patut diperhatikan! Sekali lagi, Jalesveva Jayamahe!


Thursday, November 1, 2012

Feature TV - PPLP Dayung, Jawa Barat (Waduk Jatiluhur)

Tinggal di negara maritim, yang terletak di khatulistiwa dengan gugusan pulau sebanyak lebih dari 17ribu pulau. Merupakan salah satu wilayah dengan ekosistem kekayaan air dan darat terkaya. Memiliki potensi luar biasa di sektor perairan baik darat dan laut.
Tidak hanya letak secara geografis, secara sosial dan budaya pun masyarakat Indonesia memang unggul di bidang perairan. contohnya saja suku Bajo di Sulawesi Selatan yang memang rajanya Samudra. Mengarungi luasnya lautan dengan kapal laut asli Indonesia, Phinisi.
Tak hanya itu, suku Dayak di Kalimantan yang terkenal akan kehebatannya menjelajahi jeram-jeram ganas di sungai-sungai besar di Kalimantan pun tak patut diragukan lagi
Memperingati hari sumpah pemuda, bagi saya yang merasa belum melakukan apa-apa untuk bangsa, sepertinya ingin mencoba untuk mengenalkan olahraga dayung, yaitu salah satu cabang olahraga yang belum banyak dikenal di Indonesia, padahal melalui olahraga ini Indonesi memeroleh segudang prestasi hingga ajang internasional. Bedanya, kali ini saya meliput Pusat Pendidikan dan Latihan Olahraga Pelajar (PPLP) cabor dayung di home base mereka Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat.
Dari sinilah atlet-atlet junior ditempa, hingga mencapai usianya mereka bisa mengharumkan nama bangsa!



Video ini benar-benar DIY loh, mulai dari storyline, ide cerita, narasi, narator, kameraman, hingga editing saya handle sendiri. Maklum masih belajar. Kritik dan saran saya tunggu yah ;)

CONSERVATION2nd on TV !!!


I joined #CONSERVATION2nd, an event conducted by Unit Kegiatan Selam Undip (UKSA 387 Undip) form 21-25 September 2012. We transplanted corals, Had a fun snorkel/dive, conserved the islands, did coastal clean up, made a library for children (SD 4 Kemujan), and collected the social and economic data from the inhabitants. Because WE LOVE INDONESIA! These are the report from the TV station. You can see me in a crack hahahaha :D

#1 CORAL TRANSPLANTATION

#2 COASTAL CLEAN UP

Saturday, October 20, 2012

indonesia.travel (Kurir Titip Pesan Nusakambangan - arziativany)


One of my writings on indonesia.travel (Kurir Titip Pesan Nusakambangan - arziativany) The official tourism and creative economy site of Indonesia. 
Please kindly click the link above to see my story on #CeritaNegeriku (Travelers' Stories)

indonesia.travel (Jangan Main-Main di Rinjani! - arziativany)

One of my writings on indonesia.travel (Jangan Main-Main di Rinjani! - arziativany) The official tourism and creative economy site of Indonesia. 
Please kindly click the link above to see my story on #CeritaNegeriku (Travelers' Stories)

Wednesday, October 3, 2012

Pala, Sejarah dan Masa Depan Bangsa

Pesona Myristica fragrans sepertinya memang telah mengubah garis peradaban  Indonesia. Dalam sejarah, eksotismenya menggugah penjelajah Eropa untuk eksodus ke Timur. Tak pelak, Pelabuhan Malaka pun menjadi saksi penjejakan pertama bangsa Eropa di Nusantara pada 1511.
Kini, anggapan bangsa Eropa tentang nilai pala yang sebanding atau lebih besar dibandingkan dengan emas relatif tak berlaku lagi. Pala pun kini tak sedigjaya dulu, ketika biji merah dan filinya dapat membuat Belanda rela menukar Nieuw Amsterdam (kini New York) dengan Pulau Run di selatan Pulau Banda dalam Traktat Breda pada 1667, seperti yang tertuang dalam buku Giles Milton, Nathaniel's Nutmeg.

Dr. Keri Lestari, Dosen sekaligus peneliti di Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran, Bandung yang konsisten berfokus pada pengobatan diabetes. Ia melakukan penelitian dari biji pala asal Wanayasa sebagai obat diabetes.

Sedari dulu, pala memang dikenal sebagai salah satu jenis rempah yang bernilai tinggi karena khasiatnya dalam dunia pengobatan. Pala dipercaya dapat mengobati beberapa jenis gangguan kesehatan mulai dari masuk angin, hingga diabetes. Meskipun kini dunia pengobatan telah berkembang ke era yang lebih modern, manfaat pala sebagai obat herbal masih sangat diminati bahkan oleh bangsa Eropa sekalipun yang kemajuan teknologinya tinggi.

Menurut data yang dilansir oleh The Uppsala Monitoring Centre, lebih dari 70 persen penduduk Jerman (Eropa) masih menggunakan pengobatan herbal, bahkan seringkali menjadi cara pengobatan utama bagi beberapa penyakit minor. Hal serupa pun diungkapkan World Health Organization (WHO) yang menyatakan sebanyak 75-80 persen penduduk dunia pernah menggunakan obat-obatan herbal (2005).

Ironisnya, dari ribuan jenis tanaman obat di Indonesia, obat herbal yang terstandar hanya 17 jenis dan hanya 6 jenis tanaman obat yang akhirnya menjadi fitofarmaka, yaitu obat yang sudah diuji secara pre klinis dan klinis. Di samping itu, obat herbal terstandar memang memiliki beberapa syarat, yakni harus memiliki aktivitas, toksisitasnya aman, dosisnya rasional, dapat disimpan dalam berbagai kondisi, dan aman untuk diproduksi.

Memang tidak mudah mengembangkan bahan-bahan herbal menjadi obat yang digunakan secara medis sebagai obat komplementer. Saat ini, masyarakat Indonesia kebanyakan menggunakan bahan-bahan herbal berdasarkan pengalaman, sedangkan untuk mengembangkan bahan-bahan herbal tersebut menjadi obat komplementer, harus memenuhi beberapa persyaratan, diantaranya memiliki evident base, dan melalui uji pre klinis baik secara in vivo maupun in vitro, sehingga penggunaannya terstandardisasi, baik aktivitas maupun keamanan penggunaannya.

Obat Diabetes Masa Depan
Kini, biji pala sebagai obat diabetes mellitus tipe 2 sedang dikembangkan di Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran. Hal ini diprakarsai oleh Dr. Keri Lestari, dosen yang konsisten berfokus pada masalah diabetes. Penelitian tersebut didasari oleh dua faktor, pertama dari konteks sosial, Ia sadar betul penderita diabetes membutuhkan obat yang murah dan minim efek samping, sedangkan dalam konteks kesehatan, penderita diabetes memiliki potensi pembekuan darah dan stroke yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang sehat, maka obat herbal dibutuhkan untuk mengatasi kemungkinan komplikasi.

Penelitian ini dimulai, ketika Dr. Keri Lestari mendapatkan kesempatan joint research Yonsei University di Seoul,  Korea Selatan, untuk menyelesaikan disertasinya. Di sana, Ia men-screen tanaman tanaman yang memiliki efek tanda PPARg dan PPARa. “Obat yang dapat mengintervensi peran PPAR g/a merupakan salah satu obat diabetes masa depan,” tegasnya. Sejak 2008 hingga 2010, Dr. Keri Lestari menyelesaikan disertasinya yang berfokus pada uji pre klinis pala sebagai obat anti-diabetes. Ketika itu, disertasinya terbatas pada uji aktivitas, toksisitas, stabilitas senyawa aktif, dan apa senyawa aktifnya. Baru pada 2011, Ia mulai membuat formulasi obat diabetes khusus, dimana harus memenuhi syarat seperti, memenuhi standar glycemic index, obat yang diproduksi harus hancur di dalam tubuh sebelum 5 menit, formulasi telah diuji pada hewan coba, telah diuji pada uji fase satu (diuji pada sukarelawan sehat), dan terakhir melalui uji fase 2 (uji pada penderita diabetes).

Olahan Daging Buah Pala yang Dijual di toko oleh-oleh di Wanayasa, Jawa Barat. Wanayasa merupakan salah satu daerah penghasil buah pala terbaik di Jawa Barat, letaknya di kaki Gunung Burangrang, masuk dalam wilayah Kabupaten Purwakarta

Di Indonesia, kandungan pala yang menjadi standar uji, biasanya adalah myristicin, tapi menurutnya, myristicin tidak boleh terkandung dalam obat herbal. Berdasarkan standar Food and Drug Administration (FDA), kandungan myristicin dan safrol tidak diizinkan dalam produk herbal, karena dalam penggunaaan jangka panjang dapat mengganggu organ hati dan ginjal. Disamping itu secara khusus untuk antidiabetes kandungan myristicin ini bertentangan untuk terapi diabetes, karena  menyebabkan efek halusinogen dan sedative, dimana setelah meminumnya akan timbul rasa kantuk, sehingga dikembangkan cara penyediaan ekstrak pala yang bebas safrol dan miristisin.

Sebagai obat anti-diabetes, pada penelitian ini ditemukan aktivitas baru dari ekstrak biji pala dengan zat aktif dehydrodiidoeugenola sebagai agonis ganda PPAR g/a, cara pembuatan, dan penggunaan pala sebagai salah satu atau seluruh bagian obat anti-diabetes telah dipatenkan pada tahun 2010. Pada tahun 2011, DP2M Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Dikti), memilih penelitian yang sudah dibiayai untuk dipatenkan, maka terpilihlah penelitian pala Dr. Keri Lestari untuk dipatenkan sebagai anti-dislipidemi (abnormalitas metabolisme lemak), dan kini obatnya dikembangkan dalam bentuk tablet.

Pemilihan pala sebagai kandungan utama obat ini pun didasari oleh kemanfaatannya untuk pengobatan diabetes, yaitu sebagai antihiperglikemi, antidislipidemi, antiinflamasi, dan antioksidan. Hal-hal tersebut pula dapat mengurangi risiko komplikasi pada pasien diabetes. Selain itu, kelebihan yang dimiliki pala dibandingkan dengan obat diabetes lain adalah aktivitas agonis ganda  PPAR g/a, dan bersifat antihiperglikemik dan antidislipidemi.

Hal ini sesuai dengan tren pengembangan obat antidiabetes di beberapa Negara maju, dimana saat ini sedang dikembangkan obat-obat yang mengandung agonis ganda PPAR g/a seperti pala. Sedangkan beberapa obat sejenis yang dikembangkan, seperti muraglitasar dan tesaglitasar memiliki resiko efek samping yang menyebabkan tumor. Di lain pihak, keistimewaan pala yakni memiliki kandungan anti-tumor, sehingga resiko efek samping tersebut dapat dihindari.

Pala, Tak Hanya di Pulau Banda

Beragam jenis olahan pala yang dijual di toko oleh-oleh. Olahan pala merupakan penganan khas. Bentuk olahannya  berupa pala basah, pala kering, dan dodol pala.
"Untuk riset ini, saya menggunakan pala dari Wanayasa, tempatnya dekat dengan Bandung" ungkap Dr. Keri Lestari. Itulah kalimat yang membuat saya penasaran, ada apa dengan Wanayasa? Sebuah kecamatan yang terletak di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat sekitar 83 km dari Bandung ini memiliki potensi luar biasa dalam pembudidayaan pala. Kebanyakan orang menganggap pala dengan kualitas baik hanya tumbuh di tanah leluhurnya, Pulau di Maluku Selatan. Namun, masyarakat Jawa Barat pun perlu tahu, ada sebuah tempat di kaki Gunung Burangrang yang menjadi penghasil pala dengan kualitas baik.

Saya memiliki kesempatan mengunjungi Wanayasa, Purwakarta dan langsung mengunjungi toko oleh-oleh khas Wanayasa milik Bu Yulia yang telah berdiri selama 16 tahun. Ternyata, produk olahan pala yang dijual di sana beraneka ragam, mulai dari pala basah, pala kering, hingga dodol pala.

Rika, remaja usia belasan, pramusaji yang bekerja di toko tersebut menunjukkan pohon pala yang ada di sekitar toko tersebut. Rika memang hanya lulusan Sekolah Menengah Pertama, tapi saya banyak belajar darinya, termasuk tentang pohon pala. Rika menunjukkan kunci rahasia menebak pohon pala yang benar. Ya, bagi saya orang awam yang sama sekali tidak tahu bentuk pohon pala, adalah sebuah pelajaran berharga mengetahui bahwa bentuk pohon pala itu unik, "Coba bisa teteh lihat bentuk pohon pala itu unik, kerucut mirip bentuk pohon cemara," jelasnya dengan logat Sunda yang khas.

Jika pada zaman Romawi harga biji dan fili pala bisa lebih mahal dari emas, kini anggapan tersebut rasanya tak berlaku lagi. Menurut Bu Yulia, biji pala kini bisa diperoleh dengan harga Rp80 ribu per kilogram saja, jauh beda dibandingkan harga emas yang mencapai Rp500 ribu per gram. Sedangkan, harga daging pala yang belum diolah lebih murah lagi, hanya Rp5 ribu per kilogram, dan harga pala utuh yang belum diolah hanya sekitar Rp3 ribu per kilogram.

Meskipun sejarah telah berubah, pala telah menjadi ujung kompas arah peradaban bangsa. Menjadi salah satu alasan monopoli dan kolonialisasi negeri selama lebih dari tiga abad, menjadi pemicu pemberontakan rakyat, menjadi gerbang bagi lahirnya penemuan dan ilmu pengetahuan, dan menjadi salah satu alasan untuk mencintai dan mengabdi pada negeri.

SILAKAN BANDINGKAN DENGAN,
Kompas, 25 September 2012

"Apresiasi" Diri

Seperti biasa sudah jadwalnya apresiasi. Ya, tugas apresiasi ini memang khas di jurusan saya, Jurnalistik. Tugasnya pun dikasih sama dosen legendaris Fikom kayanya, ya Pak Sahala Tua Saragih. Salah satu tugas saya itu harus apresiasi rubrik "Kampus" di Kompas, Selasa 25 September 2012, tapi kalo diliat-liat ada yang aneh sama bahan apresiasi saya minggu lalu, ternyata saya harus apresiasi tulisan saya sendiri yang dipangkas habis-habisan, angle-nya pun berubah total -___-*
Kompas, 25/9/12
Kalau ada yang sempat baca, di sana tulisan saya dirombak habis-habisan. Post berikutnya akan saya post selengkap-lengkapnya :)

Saturday, September 29, 2012

Wisata Malam Semarang


Jalan-jalan di Semarang ditemani @annisaicaaa @nickyaulia dan @chesasera keliling kota sebelum acara #conservation2nd di Karimun Jawa

MIRIP

Cukup menohok juga sih baca headline Pikiran Rakyat (27/5). Mirip banget sama tulisan gue mulai dari judul, foto, sampe angle. Yang beda isi sama orang yang diwawancarain. Hahahahahaahaha lucu yah?

Thursday, May 10, 2012

Moammar Emka Undercover

Ditemui di sela-sela kegiatan promosi buku terbarunya Dear You,  di salah satu café yang terletak di sebuah pusat perbelanjaan elit di wilayah Senayan, Jakarta, Selasa 6 Desember 2011. Sang penulis, Moammar Emka menjelaskan banyak hal dibalik pembuatan buku-bukunya terutama buku yang paling fenomenal, Jakarta Undercover, “Sambil koreksi ini, buku baru, untuk cetakan buku selanjutnya ya”, ungkapnya santai.

Moammar Emka, saat diwawancarai di Shasbu Café, Plaza Senayan, Jakarta. Selasa (6/12)
Ia menjelaskan mengenai ketertarikannya di dunia menulis sejak awal, ia mengaku dunia jurnalistiklah yang membesarkan namanya. Tak pernah terpikir sebelumnya akan menjadi wartawan “spesialis” dunia entertainment dan lifestyle. Dengan gaya bicara yang santai dan blak-blakan Ia mengutarakan keterlibatannya dalam setiap proses investigasi, mulai dari liputan sashimi girl, striptease, spa dan salon dengan pelayanan plus plus, hingga puncaknya pesta bugil bersama. 
“Basic tulisan saya juga kan nggak ada entertainment, saya nggak tahu lifestyle, orang anak IAIN lifestyle-nya gimana sih dulu. Orang kita juga nggak punya duit, gaji juga cuma berapa kan, nggak punya mobil, kemana-mana naik angkot, sehari-hari untuk nambah uang makan juga ngamen,” ucap alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini. Kecintaannya terhadap dunia jurnalistiklah yang membuatnya menjalin relasi di dunia hiburan dari nol, hijrah dari café ke café untuk mendapatkan bahan berita hingga kini menjalin hubungan pertemanan yang baik dengan banyak selebritas ibukota.
Tak pernah disangka sebelumnya bahwa sang penulis buku non-fiksi bertema kehidupan prostitusi papan atas Jakarta ini adalah seorang ‘anak pesantren’ yang dibesarkan di keluarga da’i moderat. Tak pernah Ia sangka, buku pertamanya Jakarta Undercover yang membuatnya sempat mendapat teror dan ancaman, melejit hingga dialihbahasakan ke dalam bahasa Inggris dan dijual pula ke beberapa Negara.
Citra sebagai penulis novel bertema seks dan kehidupan prostitusi papan atas Jakarta pun sudah terlanjur melekat, Ia sendiri tak ambil pusing dengan berbagai stereotype yang orang berikan. Saat ini, konsentrasinya berpusat pada pembuktian diri bahwa bukan hanya buku dengan tema esek-esek saja yang Ia tulis. Pengetahuannya tentang dunia prostitusi papan atas ibukota pun akan kembali dibuktikan dengan buku terbarunya yang hampir serupa dengan Jakarta Undercover yang akan diluncurkan tahun depan.

Sejak kapan kegiatan menulis Anda dimulai?
Mulai nulis dari zaman Sekolah Menengah Atas (SMA), tapi itu bukan artikel tapi lebih ke nulis cerpen, ya… cerita-cerita cinta picisan lah.
Buku pertama Anda langsung meledak. Bagaimana tanggapannya?
Wah nggak nyangka juga. Intinya waktu itu bikin bukunya sendiri karena kerjaan gue wartawan, terus gue punya banyak bahan dari dunia malam, banyak banget, terus sayang aja kalau nggak dibukukan. Yasudahlah, waktu itu juga prosesnya lama, enam tahun akhirnya terkumpul bahannya. Enam tahun itu bahan-bahan yang bagus dikumpulkan, akhirnya jadilah Jakarta Undercover 1.
Bahan Jakarta Undercover sendiri sebenarnya untuk majalah kan ya?
Dulu sih sebagian dimuat di majalah, sebagian lagi memang belum pernah dimuat.
Lebih enak jadi wartawan atau jadi penulis?
Sama… sama enaknya sebenarnya, cuma kalau jurnalis kan dibawah perusahaan, jadi dia punya aturan main sendiri, mulai dari editing, dan lain-lain, pasti ada koridor-koridornya. Sebenarnya nggak jauh beda sama penulis buku, enaknya jadi penulis buku adalah bebas saja. Itu kan ekspresinya, ekspresi kita, kita menuangkannya seperti apa, kita lebih enak, lebih leluasa, lebih bebas, free saja. Kalau jadi jurnalis juga kan terkait dengan space, jatah halamannya berapa. Tapi, kalau buat saya, dua-duanya sama enak, karena sampai sekarang saya juga masih tetap menulis untuk majalah, artinya masih liputan kalau lagi pengen. Kalau nyari bahan yang bagus kan harus liputan lagi.
Dulu katanya anak pesantren ya?
Ooo iya itu…
Kok tertarik sih meliput dunia hiburan, dan menulis Jakarta Undercover, kan temanya itu berarti dekat dengan “dunia hiburan”?
Ya nggak juga sih, kalau menurut saya kan latar belakang pendidikan orang itu nggak terlalu connected lah, misalnya dia harus selalu menjadi benang merah bahwa seseorang itu nantinya akan bekerja sebagai apa. Kalau untuk saya, dimanapun orang bersekolah, kuliah, latar pendidikannya mau umum kek, agama kek, ya in the end itu tidak akan menentukan orang mau kemana. Pada akhirnya, yang menentukan kemudian adalah, bagaimana orang tersebut terjun ke lapangan, dan yang membesarkan saya adalah dunia wartawan, karena saya kerja pontang-panting itu. Saya kuliah pun kan sudah jadi wartawan, dan itu pun nggak pernah kepikiran someday saya akan jadi wartawan, nggak kepikiran, itu kan mengalir saja gitu.
Sebenarnya, dulu inginnya menjadi apa?
Kan dulu banyak ya, kalau ditanya mau jadi apa, mau jadi da’i lah, apa lah. Pasti setiap orang itu punya titik balik, paling nggak tiga kali titik balik. Zaman SMA, ngebet banget misalnya pengen jadi da’i kaya bokap. Dalam perjalanannya kandas, karena sudah bertemu dengan dunia baru, mulai kuliah, mulai ketemu orang-orang baru, daftar bacaan juga baru, lingkungan baru, semua baru, pengalamannya juga pasti baru. Ternyata, setiap orang pasti mengalami pencerahan, ternyata ada dunia lain yang lebih menarik untuk ditekuni, dan pilihan saya waktu itu memang menjadi wartawan. Walaupun saya belajar Sastra Arab, tetap buat saya yang menarik itu dunia wartawan. Waktu kuliah semester 5, saya sudah mulai kerja melamar sebagai wartawan, dan waktu itu susah, karena dulu koran sedikit, seleksinya ratusan, empat ratusan orang, yang diterima paling cuma dua belas. Gue ngalamin proses itu, saingannya S1 semua, sementara gue masih kuliah, belum lulus.
Basic dunia wartawannya sendiri didapat darimana?
Ya… karena zaman kuliah dulu saya memang aktif. Dulu kan kita nggak punya referensi apa-apa, pengalaman kerja nggak punya, selain pengalaman beberapa artikel memang pernah dimuat di beberapa media cetak ibukota. Ya itu saja referensinya, dan ternyata lumayan membantu, ketika melamar menjadi wartawan, itu merupakan nilai jual tersendiri.
Bagaimana ceritanya, hingga “terdampar” di bagian entertainment dan lifestyle?
Kan ada tesnya juga,tesnya nggak main-main juga mulai tes tulis sampai tes lapangan, itu juga ada tahap tiga bulan percobaan gitu kan, dua minggu sampai satu bulan ada yang namanya posting. Posting itu adalah penempatan pos-pos, misalnya kamu di bagian kriminal, selama dua minggu kamu harus stay di Unit Gawat Darurat (UGD) rumah sakit mana, misalnya Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM). Kemudian bulan depan, pindah ke desk politik, desk politik yasudah, liputannya tentang politik, nanti ada desk sosial. Sampai akhirnya nggak tahu kenapa dapatlah penempatan desk lifestyle, entertainment lifestyle, dan nggak tahu kenapa nggak dipindah-pindah. Padahal basic tulisan saya juga kan nggak ada entertainment, saya nggak tahu lifestyle, orang anak IAIN lifestyle-nya gimana sih dulu. Orang kita juga nggak punya duit, gaji juga cuma berapa kan, nggak punya mobil, kemana-mana naik angkot, sehari-hari untuk nambah uang makan juga ngamen. Jadi, mengalami proses itu, masuk café, boro-boro, duit darimana, buat makan saja susah.
Kenalnya dulu darimana dengan dunia entertainment dan lifestyle?
Ya, namanya juga wartawan, otomatis punya akses, ya enak kalau buat saya. Kalau punya akses, itu berarti merupakan pintu untuk masuk ke dunia yang sebenarnya nggak tentu.
Mendapatkan aksesnya sendiri bagaimana?
Ya, mulai dari nol. Buat gue emang lebih mudah, karena barangnya kelihatan. Bisa nonton band, masuk café, people-nya jelas, daripada investigasi yang sifatnya… misalnya skandal politik, itu kan susah, dalam pandangan gue entertainment sih lebih mudah, karena objek-objek yang harus gue tulis itu kelihatan. Walaupun pada waktu itu, karena gue anak cupu, itu ya memang dari nol. Nol-nya adalah, mau liputan café aja nggak tahu bagaimana caranya. Misalnya café yang lagi ngetop apa, gimana caranya, gue kenal sama siapa ya. Karena memang gue nggak punya akses, ya dari nol. Pada akhirnya memberanikan diri untuk kemudian menjadi bagian dari entertainment dan lifestyle-nya itu sendiri. Mulailah kelayapan tiap hari, nongkrong sana nongkrong sini, muterin café sana-sini, ngider saja. Itu yang membuat kemudian gue punya akses. Semua café pasti punya Public Relation (PR), ya deketin saja PR-nya dulu, baru kenal manager-nya, baru kenal yang punya, baru kemudian kenal orang-orangnya. Yasudah pada akhirnya bagitu saja.
Saya sempat juga berbincang sekaligus berdiskusi dengan beberapa orang yang pernah membaca Jakarta Undercover 1, beberapa diantaranya menyatakan bahwa dalam penceritaannya, Anda seperti tidak terlibat langsung dan hanya menjadi penonton saja. Nah menanggapi hal itu sendiri, menurut Anda bagaimana?
Ada yang dinamakan “style”, setiap orang itu ketika menulis punya gaya, tema apa, itu satu. Yang kedua, penulis itu ya pasti ada goal, ada kepentingan dia ingin menampilkan tulisannya bergaya apa. Apakah misalnya pengen thriller, pengen serba misterius. Di Jakarta Undercover 1, karena pada waktu itu kondisinya memang belum sebebas sekarang, karena waktu itu kan zaman baru turunnya Soeharto, jadi isu-isu yang saya tulis juga itu underground, undercover. Sex lifestyle masyarakat perkotaan dengan segala lika-likunya, itu kan bukan isu gampang, itu susah, dan nggak semua orang tahu. Jadi ketika menulis pun, gue harus menempatkan diri bagaimana mengemas tulisan ini menjadi sesuatu yang menarik sudah pasti, tapi juga aman bagi gue. Kenapa kemudian tulisannya adalah di sana ada yang dinamakan “clue”, “dimanakah saya?”. Kan ditulisnya begitu, kadang orang bertanya, “Sebenarnya dimana sih elu?”, “Kok setiap kali ending nggak ketahuan elu dimana?”, “Elu sebenarnya ada nggak sih di tiap peristiwa?”. Ya, ini kan gaya menulis. Yasudah, itu clue pertama seperti itu.
Anda sendiri terlibat langsung kan dalam proses investigasi untuk bahan-bahan Jakarta Undercover ini?
Iya, karena ini kan liputan wartawan. Ya nggak mungkin dong bisa nulis se-detail itu kalau tidak melihat kejadian dengan mata telanjang kan nggak mungkin.
Apa pengalaman paling hebat dan “wow” selama proses investigasi untuk pembuatan buku Jakarta Undercover?
Semua ngagetin, nggak ada yang nggak ngagetin. Itu kan potret sex lifestyle, kegilaan masyarakat kota, semua sih buat gue ngangetin, karena siapa yang menyangka akan ada potret seperti itu di Jakarta, kan nggak ada yang menyangka. Selain itu kan tahapannya satu-satu. Gue liputan striptease saja terkaget-kaget lah, itu kan barang baru, karena nggak pernah menonton. Sampai liputan yang lain semacam sashimi girl, dan lain-lain. Semua mengagetkan buat saya. Ya puncaknya ketika ada party telanjang bareng kan, itu ya artinya semua proses dan peristiwa yang ditemui mengagetkan karena bertahap. Kalau belum apa-apa sudah sampai ke party telanjang ya nggak mungkin, susah juga.
Ketika Jakarta Undercover terbit, di dalamnya kan ada orang-orang yang terlibat dan disebutkan dalam buku meskipun dengan inisial. Apa ada yang protes atau tidak suka dilibatkan dalam buku tersebut?
Oh itu sih biasa, nggak usah inisial, begitu buku itu terbit saja banyak. Teror juga banyak, ya kan pada akhirnya kita harus tahu batasan menulisnya harus bagaimana, menyampaikannya bagaimana. Karena memang kondisi waktu itu kan belum bebas, untuk mengungkap fakta sekelam itu kan butuh keberanian juga. Itulah mengapa, dari segi kepenulisan juga saya bikin pakai bahasa keseharian, terus pakai inisial, kenapa juga gue menempatkan diri sebagai pengamat.
Kan banyak dapat teror, biasanya terornya dalam bentuk apa?
Ya lewat telepon saja, “Wah gila lu, gini gini gini..”, atau di beberapa tempat gue dilarang masuk. Begitu lah standar. Pas talkshow diturunin. Di beberapa tempat diancam-ancam pakai pedang, standar lah. Ya, artinya mengalami itu, tapi begitu kedua nggak kok. Begitu kedua, aksesnya malah terbuka lebar. Menulis Jakarta Undercover 2 makanya cuma dua tahun selesai, karena aksesnya sudah terbuka ya thanks God, gue leih enak nulis saja.
Perbedaan Jakarta Undercover 1, 2, dan 3 sendiri apa darisudut pandang Anda sebagai penulis?
Secara teori peliputan memakai teori investigasi partisipatif, tapi kan gue nulisnya seolah-olah gue pengamat, pengamat yang di luar arena. Gue tidak memposisikan diri sebagai orang luar kan, itu kan di Jakarta Undercover 1, ketika gue melihat bahwa buku itu meledak, pada kenyataan ternyata responnya bagus, banyak orang yang ternyata juga ternganga, padahal sih sebenarnya juga banyak orang sudah tahu, cuma kan nggak berani mengungkap. Ketika Jakarta Undercover 2 terbit, gue memposisikan diri gue ada di dalam, kalau diperhatikan dari alur atau gaya tulisan yang dipakai. Di Jakarta Undercover 2, sebenarnya gue ada di sana, dan sudah jelas tokoh “aku” itu “nongol”. Kalau di pertama kan “dimanakah saya?”, kalau yang kedua, “di sini loh saya.”, kalau yang ketiga, “ya gue ancur-ancuran”. Artinya, potretnya sudah jelas, karena tahapannya sudah lewat lah, ada 1 ada 2, ada 3.
Wah, memang fenomena dunia prostitusi apa yang saat ini sedang “hot”?
Sudah mulai ada bintang porno luar negeri sudah mulai nongol. Bintang porno luar negeri sudah dijual di sini (baca: Indonesia), yang pornonya, ya begitu deh.
Ada fenomena apa lagi ini memang yang sedang muncul selain yang tadi disebutkan?
Ahh, nanti saja buat buku baru lagi hahaha…
Waktu menulis Jakarta Undercover, apa sempat terpikir kalau buku itu akan membuka jalan akses bagi orang lain menuju ke dunia hiburan, yang sebelumnya tidak diketahui orang?
Ya nggak lah. Ya ini kan kenapa akhirnya gue pakai inisial, kenapa juga yang gue tulis itu lebih ke isunya yang telanjang, bukan ke seksnya yang telanjang. Jadi lebih ke ketelanjangan isu, bukan ketelanjangan seksnya. Jadi, kalau sudah baca kan nggak ada jorok-joroknya, itu juga kan tergantung pilihan, kan begitu. Karena dari awal memang tidak ada maksud untuk membuka jalan apa, justru karena fenomenanya sudah merebak sedemikian parah, kenapa didiemin? Kalo buat saya kan begitu. Buku itu juga saya bikin ringan, ringan kalau buat saya, biar informasinya sampai saja. Orang baca nggak perlu berkerut, orang baca langsung paham, jadi tidak dibikin semacam penelitian yang menggunakan aplikasi ini itu, atau survei ini itu. Karena buat saya, fenomena membaca di sini juga sudah susah, minat bacanya juga kecil. Jadi, kenapa harus bikin yang susah-susah. Ini buku yang gampang, mudah dimengerti, bahasanya bahasa keseharian, dengan tidak mengurangi dan tidak melanggar aturan berbahasa Indonesia yang baik. Sudah that’s all kalau prinsip saya sih.
Proses investigasi untuk pembuatan Jakarta Undercover 1 kan sekitar awal tahun 2000-an, kemudian terus berlanjut dengan seri Jakarta Undercover 2 dan 3. Terjadi perbedaan signifikan tidak dalam perkembangan “dunia hiburan malam” atau prostitusi di Indonesia khususnya Jakarta?
Dulu disebut “undercover” karena memang tidak ter-ekspos, kalau sekarang itu berani banget. Kalau sekarang itu sudah seperti “supermarket seks” lah. Di dalam buku Jakarta Undercover 3 makanya saya katakan “supermarket seks” kan, karena memang sudah terbuka. Artinya orang sudah tidak tertutup, sudah bukan undercover lagi, kalau industrinya sudah bukan undercover lagi, karena semua orang bisa masuk, yang undercover itu adalah peristiwa-peristiwa yang melibatkan transaksi komunitas atau personal, private party lah contohnya, itu kan yang undercover karena itu kan nggak semua orang bisa masuk, nggak semua orang bisa ikut. Itu yang undercover.
Kalau perbandingan dunia “hiburan malam” di Indonesia sendiri secara umum dengan di luar negeri yang Anda ketahui seperti apa?
Di luar kan beberapa memang legal, even Thailand saja kan memasukkan wisata seksnya sebagai bagian dari “dilegalkan sebagai paket wisata” kan. Devisanya kan besar, kalau di sini kan nggak. Di sana nggak perlu takut digerebek kalau dia mau having fun, kalau di sini kan ya… nggak digerebek juga sih, tapi kalau apes digerebek juga kalau setorannya kurang.
Bagaimana komentar dari orang-orang terdekat Anda tentang pekerjaan Anda, misalnya kan ayah anda yang seorang da’i, ketika Jakarta Undercover diterbitkan, wah ternyata anaknya melakukan proses penilitian dan terlibat langsung dengan “dunia hiburan” tersebut?
Nggakso far kan itu bagian dari lingkup pekerjaan wartawan, ya… selama tidak dalam rangka foya-foya kan itu bagian dari pekerjaan, yasudah.
Tapi dari pihak kelaurga sendiri tidak ada yang komentar macam-macam?
Nggak, moderat kok keluarga gue. Artinya mereka support selama hati-hati, sudah itu saja.
Sampai sekarang hati-hati dong berarti?
Eeemmm… hati-hati…
Buku Anda kan tidak semua bertema esek-esek, tapi banyak orang yang mengidentifikasi Anda sebagai penulis buku dengan tema seks…
Buku gue yang seks Cuma sedikit kok. Itu karena mindset-nya sudah terbentuk. Pada akhirnya entah kenapa akhirnya gue juga tidak melulu membuat buku tentang seks, buku gue ada yang cinta, ada yang apa. Jadi untuk variasi saja, dan orang juga tidak jenuh, dan yang paling penting adalah gue nggak stuck di satu isu. Nggak stuck sebagai penulis esek-esek melulu. Nggak mau juga, malas, capai.
Lalu, tanggapannya tentang orang-orang yang, mengidentifikasi Anda sebagai penulis buku bertema esek-esek bagaimana?
Nggak apa-apa , biarkan saja. Kalau lu sekarang liat di twitter, pasti branding gue sebagai penulis buku-buku “seperti itu” sudah beda, karena gue berusaha, kalau di twitter kan sama sekali tidak mengekspos seks.
Apakah itu bentuk pembentukan image lain juga?
Nggak, orang juga ingin sesuatu yang berbeda. Jangan puas juga kemudian gue hanya dikaitkan dan dianggap hanya bisa membuat buku-buku dengan tema seks. Gue juga bisa menulis hal yang lain. Pembuktiannya ya itu, dengan gue menulis buku-buku dengan tema lain. Jadi, ini sebenarnya hanya bagian dari pembuktian diri saja lah. Tapi kalau orang mau menyebut seperti itu juga nggak apa-apa. Kalau sejauh ini ternyata gue belum cukup untuk membuktikan diri ya nggak apa-apa, berkarya terus saja.
Selain tema-tema yang sudah pernah dibuat saat ini, apakah ada tema baru yang ingin dibuat?
Belum juga, tapi kan tema bisa apapun. Sekarang bagaimana penulis bisa menjadikannya bacaan yang menarik, yang penting kan itu. Bisa novel, bisa feature, bisa apa.  Jakarta Undercover kalau dibuat novel akan berbeda pastinya, akan menjadi bacaan yang berbeda. Misalnya someday gue bikin novel. Sekarang kan dia bentuknya feature lepas, ya seperti tulisan saya di majalah lah. Itu pasti akan beda ketika sudah menjadi novel, karena kan ada penokohan, ada karakter, ada banyak hal. Itu pasti beda, dan mungkin novel akan lebih menarik. Jakarta Undercover mungkin akan menjadi sesuatu yang menarik lagi kalau dibuat dalam bentuk novel.
Apakah sampai saat ini ada hal-hal yang belum tercapai dari segala yang sudah Anda buat?
Apa ya… Mau buat bini gue bahagia saja.
Kalau dari segi karya sendiri apa?
Mungkin ini ya, suatu ketika gue ingin membuat novel religi mungkin ya. Tapi kan nggak tahu kapan, kan namanya juga nawaitu (dibaca: niat) boleh. Pengen sih suatu ketika, tapi nggak tahu kapan.

(***)
There was an error in this gadget

Arzia Tivany Wargadiredja