Thursday, February 10, 2011

My Horror Birthday

10 Februari 2011, ultah gue yang ke 19. Ini pertama kalinya gue ulang tahun di Jatinangor. Sebenernya gak ada yang gue harapin banget banget selain beasiswa ke luar, cuma paling enggak hari ini gua bisa ngebersihin kamar abis-abisan, bisa puasa karena ini hari Kamis, dan paling enggak gua gak nyia-nyiain waktu gue.
Hari ini, gue udah janji mau buka puasa bareng sama sobat gue dina sonyah, tapi sebelumnya gue ke rumah tante gue dulu gembaliin helm. Magrib tepatnya gue pulang dari tempat tante gue, menuju ke tempat makan di daerah Ciseke, namanya Talijiwo. Tu tempat makan enak banget lah enak banget kalo menurut gue. Selesai makan dari sana, rencananya kita mau ngambil duit di ATM, soalnya dina mau bayar les bahasa. Karena jalan di Jatinangor tuh searah, kita mutusin ngambil di ATM IKOPIN, soalnya kalo di ATM Unpad, berarti harus muter lagi. Tapi kita gak jadi ngambil disitu soalnya pecahan 50ribu, dina ngambil duit lumayan banyak, jadi mutusin buat ngambil duit di Unpad yang ATMnya pecahan 100ribu.
Pas keluar dariATM IKOPIN, kita penasaran sama ikopin masuklah kita ke dalemnya dan ternyata gelap banget, kita ngukutin motor yang ada di depan kita, tapi ternyata motor itu makin lama makin ke dalem dan lumayan gelap, yaudah kita putusin buat puter balik.
Mauklah kita ke area Unpad, selesai ngambil duit di ATM centre, kita ngerasa kayanya asik juga ya jalan2 di sana, padahal masih jam 8 malem, yaudah pertama kita naek ke tanjakan cinta unpad, masuk ke tempat parkir fikom yang belakang, jalan lagi ke bale santika, dan memandang rektorat kita yang gagah yang masih dalam proses pembangunan. Dari bale, kita aslnya mau pulang lewat belakang fikom lagi yang emang jalannya terang, tapi sang rider yaitu dina sonyah malah ngebelokin ke arah jajaran fakultas geologi, jalannya gak gelap-gelap banget cuma emang sepi. Sepanjang jalan kita coba berposting-posting ria dengan sok2an ngeliat city of lights, tapi pas depan fakultas geologi yang jalannya agak turun, gue ngedenger suara sesuatu yang gue gak tau apaan, suaranya itu kaya suara orang ngusir ayam ato kucing, dan berasa deket banget di kuping gue, "sshhuuuhh ssshhuuuhh..!" gitu, dan temen gue dina, gak dengar sama sekali. Dari situ gue langsung nyuruh dina buat ngebut walopun pas turunan. Pas udah lewat belakang psikologi yang masih jajaran situ juga udah mulai agak tenang dan ada orang, kita mulai biasa lagi dan gue gak anggep apa2, turunlah kita lewat turunan unpad terus, dibawah turunan itu kan ada bunderan, kita mau belok ke kanan ke arah FKG, pas mau belok banget, gue denger lagi suara yang sama kaya yang gue denger di depan Geologi, seketika pas gue denger gue langsung teriak, dan motor yang kita tumpangin langsung oleng ampir jatoh, seketika itu pula motor mulai kerasa makin berat, dan ban belakangnya makn lama makin kempes. Depan fakultas kedokteran, kita turun dan mulai dorong motor sampe tambal ban yang ada di sebelah pos polisi deket Jatos! Lumayan jauh kan noh? Anehnya lagi pas kita mau ke pintu keluar kita lewat tanjakan arboretum yang deket danau, dan dina bilang dia denger suara yang ampir mirip sama yang gue denger di tanjakan arboretum itu.
Pas di tambal ban, abangnya bilang kalo bannya udah sobek, yaudahleh kita dorong lagi tu motor sampe kosan temen dina di ciseke, lumayan kan? Bsok mungkin kita cus ke dealer. Dan setelath gue pulang ke kosan, gue baru sadar kalo ini malem jumat kliwon, dan harusnya kira ngaji dan solat di kosan.
Kalo lo berharap ultah lo gak terlupakan coba deh maen2 ke unpad jatinangor.

2 comments:

  1. serem abitc, zii..
    haaah jadi scary bday..
    tapi tteup happy buat lo!

    ReplyDelete

Arzia Tivany Wargadiredja